Diskusi agama dengan temen gw… ^_^

umm..
kemaren biz sholat jumat gw ketemu temen lama…
ternyata dia udah lama di Jakarta. sempet kerja tapi udah keluar lagi..
mungkin emank gak cocok dengan karakternya x yach?

yg gw mau ceritain sich sebenarnya bukan masalah itu
tapi tentang diskusi yg terjadi di antara kita..
umm.. pokoknya seru sich

jadi setelah sholat jumat berakhir..
ntah kenapa pas kita ngobrol2, obrolan kita jadi mengenai agama..

sampe dia nanya…(gw jg lupa knp bisa nyambung2nya ke arah situ?)

dia nanya ke gw..
“lw percaya gak kalo agama islam itu agama yg benar?”

gw jawab “gak.”

“wah parah lw ndra. lw kayaknya harus belajar islam lagi dech” (gw juga tau kalo islam gw juga belum sempurna koq). lw harus belajar ama ustad lagi. kalo mau jelas sich tanya ustad aja”

“umm.. kalo gitu berarti kasian juga donk kayak mother theresa yang mengabdikan dirinya untuk kemanusiaan dia masuk neraka?” karena gw yakin itu masalah penafsiran aja sich sebenarnya”.

perdebatan terus berlanjut sampe mau nyampe rumah gw….(kebetulan kita searah rumahnya)

temen gw juga gak suka tuch yg namanya sufisme.
baginya sufi itu gak ada dalam islam…
(orang2 sufi adalah orang2 yg selalu berzikir mengingat Allah dan berpakaian sederhana yang pada umumnya bersifat menjauhkan dunia, walau tidak semuanya seperti itu)

kata dia, “sufi itu sesat, gak ada itu ajaran sufi dalam islam”

“masa sich? kalo gitu imam al ghazali jg sesat dunk?”

dengan yakinnya dia bilang “ya, dia sesat”

“walau dia memberikan sumbangan yang besar bagi islam?” tanya gw balik

“iya”

wadouh gw makin bingung nich jalan pikirannya. pokoknya seru juga tuch perdebatan yang dari 2 sisi yang berbeda.

gw bilang “awalnya juga dulu gw berpikiran kayak lw kalo sufi itu gak ada dalam islam, tapi setelah gw selidiki ternyata gak ada yg salah dengan sufi koq”

dia menimpali “gimana gak ada yg salah, masa manusia bisa menyatu dengan Allah?”

“oh masalah itu yach? kalo diliat dari sudut pandang sufi sich, bukan berarti antara manusia menjadi seperti Allah, tetapi menurut sudut pandang sufi maksudnya adalah bahwa pada waktu kita belum diciptakan yang ada hanyalah Allah. kita ada karena dari asal muasalnya zat Allah, jadi maksudnya mereka adalah bukan penyatuan antara manusia dengan Allah, tetapi kembalinya fitrah ruh kita kepada Allah ketika kita belum diciptakan. artinya ruh yg masih suci, yg belum ternodai oleh dunia. begitu kalo gw gak salah baca sich. btw lw udah pernah baca buku2 sufi?

dia jawab “belum”

“umm.. gw saranin sich lw baca dulu jadi supaya lw bisa tau dari 2 sisi, nggak hanya liat dari luarnya saja atau omongan orang lain yang belum tentu bener. akan lebih bijaksana lagi kalo lw baca2 buku sufisme lalu lw nilai apakah ada yg salah atau nggak?”

“kenapa gw harus baca kalo emank gw tau itu udah sesat? karena baca buku yang menurut gw udah sesat akhirnya kesimpulan yg didapet pun pastinya sesat”

“oh gitu yach” jawab gw.

“Kita kalo baca buku itu ndra, harus liat dulu siapa pengarangnya, jangan asal sembarangan baca” kata dia.

“umm ada benernya juga sich. tapi kalo ternyata isi buku itu salah gimana? kita kan gak pernah tau kalo ada yg salah atau bener dalam isi sebuah buku? pengarang buku juga kan bisa salah?”

“nah justru karena itu kan, lw sendiri aja gak pernah tau mana yg bener? bisa aja buku yg lw baca itu malah salah?”. lanjut dia.

“justru karena gw gak tau informasi yg benar atau salah, gw analisa dulu segala informasi dari ke 2 sisi, jadinya kita bisa berimbang. emank buku apa aja sich yg suka lw baca? lw tau gak Yusuf Qardhawi?”

“nggak” jawabnya.

“masa sich lw gak tau? serius? (gw agak heran koq dia bisa gak tau yach?)

“iya. emank siapa dia?

“lw juga pasti gak pernah baca buku2 karangan Quraish Shihab yach?” (gw asal nebak aja, walau gw udah ngeduga sich?)

“hehehe. iya”

“oh gitu. berarti lw punya list buku2 apa aja yach yg boleh lw baca?” (kembali lagi analisa gw maen nich.)

“iya gw punya list2 buku apa aja yg boleh dibaca.”

“oh gitu. sekarang gw ngerti kenapa kita berbeda pendapat. dan kita gak mungkin bisa nyatuin pendapat kita, karena tolak ukurnya berbeda. gw menganggap kalo islam itu adalah agama yang memudahkan umatnya. kalo lw mungkin lebih berpikir kalo dalam melaksanakan syariat kita harus hati2. karena kalo kita gak hati2 dan salah langkah bisa aja itu malah menjadi bidah (hal baru yg diada2kan dalam ibadah), dan yg namanya bidah itu pasti sesat?” tapi balik lagi hal itu adalah masalah penafsiran. dan menurut gw selama kita berpegang kepada Quran dan Sunnah rasul, insyaAllah itu bisa diterima. perbedaan penafsiran yg terjadi karena ulama yg berfatwa memiliki tingkat keragaman intelektual yg berbeda, dan tempat yang berbeda pula hingga akhirnya keputusan hukum yg dikeluarkan bisa berbeda. jadi kita harus menghargai lha walau kita berbeda pendapat.”

^_^

Nah itu sebagian perbincangan gw dengan temen gw itu masalah agama, yang sebenarnya sich masih banyak lagi sampe ke perpolitikan islam, islam sunni dan islam syiah, facebook, yM, televisi. pokoknya banyak lagi dech. tapi gw bersyukur punya temen kayak dia. karena gw juga bisa liat dari satu sisi yg sebelumnya gw belum liat sisi itu. jadi balik lagi kita harus saling menghargai.

by : Iin Squall

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s